Sabtu, Februari 14 | By: ~Ummi Mujahid~

Alkisahnya semalam

Salam petang sabtu ;)

Hari ni ada sesi sekolah ganti, menggantikan cuti berganti tempoh hari(ala cuti raya cina yang seminggu tu). Untung juga gantikan hari jumaat, jadinya kami pulang awallah jam 11.25 pagi tadi. Cuti ganti khamisnya dah pun dibuat 17 Jan lalu. Alhamdulillah dah berganti semuanya.

Pulang saya berjemput, cik abang bilang mahu cuci kereta pagi tadi. Tengok2, tak berubah pun. Rupanya dia keletihan tahap gaban, lepas hantar saya pagi tadi dia sambung tidur balik abang..abang. Mujur jugaklah dia terkejut awal, kalau tak menunggulah saya kat depan sekolah. Dek lapar kan baru bangun tidur(yelah tak bersarapan lagi), abang ajak makan di Rest. Sup Ekor Maskar(eh betul ke tidak ejaannya ni ye??) di Merotai sana. Kesiankan abang jadi saya turutkan dan sempat informkan kak ana, pengasuh mujahid.

Abang kata sup ekor di situ sedap. Kami sebenarnya dah pernah ke sana dulu(lupa sudah bila ye?), sekali. Memang sedaplah, padanlah sesiapa saja yang tau restoren tu hatta dari Sandakan atau Semporna ke pasti ke sana menjamu sup ekornya. Tadi kami order nasi putih dan sup campur, airnya saya teh limau dan abang ABC.

.
.
Opss..commercial break sekejap. Mujahid terjaga tu. Mencari susu dia..
.
.

Oklah, bersambung balik. Sebenarnya tak adalah nak ceritakan kisah hari ni. Itu mukaddimah saja ;D Mesti ikut tajuknya, kan. Semalam bagai yang dibagitau dalam entry sebelum ni, kami bawa mujahid ke hospital, bahagian kecemasan sebab dah 9+. Sampai kami di sana sudah jam 10 malam. Dah pre-check up, daftar nama, ambil no giliran, menunggulah kami. Lagi 7 orang sebelum turn kami.

Masa tu, adalah seorang pakcik tu(around 40-50 years, saya namakan pakcik X) sibuk menelefon, guna public phone. Tetiba terdengar pekikan "Dr india.. bab*.. saya Islam".. ada lagi tapi lebih kepada memaki (lebih kurang macam tulah, saya tak reti nak ajuk caranya sebab dari gayanya macam cina).Entah apalah yang dimarahkannya tu. Kalau suaranya tahap biasa tak adalah menarik perhatian sangat kan tapi ini bergema satu jabatan tu! Siap orang dalam bilik kecemasan tu pun menjenguk keluar, tengok apa sedang berlaku.

Yang saya perasan, sebelah pakcik X ada seorang pesakit(based on baju hijau hospital yang dipakainya, age around 20-an), siap pakai earphone lagi. Entah apa yang sedang didengarnya, mp4 atau dari hp ke tak tau saya. Bukan takat sekali tu tapi berulang kali pakcik X tu bertempik sampaikan saya yang duduk di kerusi dekat dengannya, naik seram jadinya. Setiap orang yang lalu depan dia, pasti pakcik X tu tanya nak pinjam hp/kredit. Semua yang ditanya jawab "dah habis.." atau "tak bawak handpone". Lawaknya pakcik X ada panggil Abang "ustaz..ustaz" tapi Abang tak berpaling pun (Abang membelakangi dia). Masa kami menunggu tu jugak, ada ambulans hantar mangsa kemalangan. Penuh darah pada badannya. Teruk jugaklah, terus dibawa ke bilik kritikal kecemasan.

Saya pun tukar tempat, jauh sikit buat2 kononnya mujahid meragam. Abang yang duduk depan saya, tak berganjak lagi tapi tak lama lepas tu dia pun beralih tempat. Dalam sejam tempoh menunggu (kebetulan ramai jugak yang sakit semalam), rasanya lebih 10x pakcik X tu bertempik kuat. Aduhh, sungguh tak bagus untuk pendengaran anakku..hhmmm.. Nurse dan staff di situ tak seorang pun melayan karenah pakcik X tu. Alih2 pakcik guard datang, tegur. Barulah slow down suaranya.

Sampai turn kami masuk, selesai segalanya kami pun pulang. Abang sebelum masuk bilik jumpa doktor, sempat dia bertanya pada staff nurse lelaki yang tua (sambil2 dia dukung mujahid). Rupanya pakcik X tu baru saja datang ke situ, pesakit tadi adiknya. Ada doktor(rasanyalah) yang lalu di situ suruh budak tu naik, masuk wad. Yang baru masuk bilik kritikal kecemasan tadi tu rupanya kemalangan sorang diri. Hilang kawalan kereta barangkali.

Setibanya di rumah, alahaii mengantuknya tak taulah. Sama2 mujahid dan Abang sekali, kami pun beradu. zzzZZZZZZZZ

0 komen teman:

Catat Ulasan

...silalah berikan sebarang komen or teguran...

...terima kasih...